LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

9 views

Laporan Pendahuluan Keperawatan Jiwa : Defisit Perawatan Diri - DPD

LAPORAN PENDAHULUAN  DEFISIT PERAWATAN DIRI
    1. MASALAH UTAMA :
    2. DEFISIT PERAWATAN DIRI

    1. PROSES TERJADINYA MASALAH
      1. Pengertian
      2. Defisit keperawatan diri pada pasien dengan gangguan jiwa merupakan defisit perawatan diri yang terjadi akibat adanya perubahan proses pikir sehingga kemampuan untuk melakukan aktivitas perawatan diri menurun.

( Keliat dan Akemat, 2007)
        Menurut Potter, Perry (2005), personal hygiene adalah suatu tindakan untuk memelihara kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik dan psikis.
      1. Tanda dan Gejala
      2. Untuk mengetahui apakah pasien mengalami masalah kurang perawatan diri maka tanda dan gejala dapat diperoleh melalui observasi pada pasien yaitu:

        1. Gangguan kebersihan diri, ditandai dengan rambut kotor, gigi kotor, kulit berdaki dan bau, kuku panjang dan kotor.
        2. Ketidakmampuan berhias/berdandan, ditandai dengan rambut acak-acakan, pakaian kotor dan tidak rapi, pakaian tidak sesuai, pada pasien laki-laki tidak bercukur, pada pasien wanita tidak berdandan.
        3. Ketidakmampuan makan secara mandiri, ditandai dengan ketidakmampuan mengambil makan sendiri, makan berceceran, dan makan tidak pada tempatnya.
        4. Ketidakmampuan BAB/BAK secara mandiri, ditandai dengan BAB/BAK tidak pada tempatnya, tidak membersihkan diri dengan baik setelah BAB/BAK
      1. Penyebab
      2. Penyebab Defisit Perawatan Diri adalah isolasi sosial. (Budiana K, Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa Jilid 2). Isolasi sosial adalah adalah opercobaan untuk mengindari interaksi dengan orang lain, menghindari hubungan dengan orang lain.

        Tanda - gejala isolasi social :
        1. Apatis, ekspresi sedih, afek tumpul
        2. Menghindar dari orang lain
        3. Komunikasi kurang / tidak ada
        4. Tidak ada kontak mataTidak melakukan aktivitas sehari-hari
        5. Berdiam diri di kamar
        6. Mobilitas kurang
        7. Posisi janin saat tidur
      1. Akibat
      2. Akibat dari defisit perawatan diri adalah Gangguan Pemeliharaan Kesehatan (Budiana K, Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa Jilid 2), Gangguan pemelihaaan kesehatan ini bentuknya bisa bermacam-macam. Bisa terjadinya infeksi kulit (scabies, panu, kurap) dan juga gangguan yang lain seperti gastritis kronis (karena kegagalan dalam makan), penyebaran penyakit orofecal ( karena hiegene bab/bak sembarangan) dan lain-lain.

      1. Pohon Masalah
Pohon Masalah Defisit Perawatan Diri - DPD LP Defisit Perawatan Diri - DPD SP Defisit Perawatan Diri - DPD Laporan Pendahuluan Defisit Perawatan Diri - DPD Strategi Pelaksanaan Defisit Perawatan Diri - DPD
Pohon Masalah Defisit Perawatan Diri - DPD
      1. Penatalaksanaan
        1. Farmakologi
          1. Obat anti psikosis : Penotizin
          2. Obat anti depresi : Amitripilin
          3. Obat anti ansietas : Diasepam, Bromozepam, Clobozam
          4. Obat anti insomnia : Phneobarbital
        2. Terapi
          1. Terapi keluarga
          2. Berfokus pada keluarga dimana keluarga membantu mengatasi masalah klien dengan memberikan perhatian

            • BHSP
            • Jangan memancing emosi klien
            • Libatkan klien dalam kegiatan yang berhubungan dengan keluarga
            • Berikan kesempatan klien mengemukakan pendapat
            • Dengarkan , bantu dan anjurkan pasien untuk mengemukakan masalah yang dialaminya
          1. Terapi kelompok
          2. Berfokus pada dukungan dan perkembangan, ketrampilan sosial, atau aktivitas lain dengan berdiskusi dan bermain untuk mengembalikan keadaan klien karena masalah sebagian orang merupkan perasaan dan tingkah laku pada orang lain.

          3. Terapi musik
          4. Dengan musik klien terhibur, rileks dan bermain untuk mengembalikan kesadaran pasien.

      1. Masalah Keperawatan dan Data yang Perlu dikaji
        1. Masalah Keperawatan
          1. Defisit Perawatan Diri
          2. Isolasi Sosial
          3. Gangguan Pemeliharaan Kesehatan
        2. Data yang perlu dikaji

Data subyektif

          1. Klien mengatakan dirinya malas mandi
          2. Klien mengatakan malas makan
          3. Klien mengatakan tidak tahu cara membersihkan WC setelah bab/bak

Data Obyektif

          1. Ketidakmampuan mandi dan membersihkan diri ; kotor, berbau
          2. Ketidakmampuan berpakaian; pakaian sembarangan
          3. Ketidakmampuan bab/bak secara mandiri : bab/bak sembarangan
      1. Diagnosa perawatan
        1. Defisit Perawatan Diri
        2. Isolasi Sosial
      1. Tidakan keperawatan
        1. Tindakan keperawatan untuk pasien kurang perawatan diri.
        2. Tujuan:

          1. Pasien mampu melakukan kebersihan diri secara mandiri
          2. Pasien mampu melakukan berhias/berdandan secara baik
          3. Pasien mampu melakukan BAB/BAK secara mandiri

          Tindakan keperawatan

          1. Membantu klien dalam perawatan kebersihan diri
          2. Untuk membantu klien dalam menjaga kebersihan diri Saudara dapat melakukan tahapan tindakan yang meliputi:

            • Menjelasan pentingnya menjaga kebersihan diri.
            • Menyiapkan lat-alat untuk menjaga kebersihan diri
            • Menjelaskan cara-cara melakukan kebersihan diri
            • Membimbing klien dalam kebersihan diri
          1. Membantu pasien berdandan/berhias
          2. Untuk pasien laki-laki membantu meliputi :

            • Berpakaian
            • Menyisir rambut
            • Bercukur

            Untuk pasien wanita, membantu meliputi :

            • Berpakaian
            • Menyisir rambut
            • Berhias
          1. Mengajarkan pasien melakukan BAB/BAK secara mandiri
            • Menjelaskan tempat BAB/BAK yang sesuai
            • Menjelaskan cara membersihkan diri setelah BAB dan BAK
            • Menjelaskan cara membersihkan tempat BAB dan BAK
DAFTAR PUSTAKA
      1. Aziz, F,dkk. Pedoman Asuhan Keperawatan Jiwa Semarang: RSJD Dr. Amino Gondhoutomo.2003
      2. Keliat, B.A. 2007. Proses Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC
      3. Perry, Potter.2005. Buku Ajar FundamentalbKeperawatan. Jakarta:EGC

Tags: #LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

Leave a reply "LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI"

Author: 
    author